Pembodohan Dari Bekas Meteri Era SBY, Tak Perlu Khawatir TKA, Kita Perlu Ilmu Mereka

Pembodohan Dari Bekas Meteri Era SBY, Tak Perlu Khawatir TKA, Kita Perlu Ilmu Mereka

Dia pun meminta agar masyarakat tak perlu khawatir dengan banyaknya tenaga kerja asing yang masuk. Hal ini karena bisa memberikan pengetahuan tersendiri untuk masyarakat lokal

banner

Mari Elka Pangestu, Ph.D (Bahasa Cina: 冯慧兰) adalah bekas Menteri Perdagangan Indonesia 21 Oktober 2004 sehingga 19 Oktober 2011. Dia wanita Cina pertama yang memegang jabatan sebagai menteri di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.


Mantan Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu mendukung Perpres Nomor 20 Tahun 2018 yang isinya mempermudah tenaga kerja asing untuk bekerja di Indonesia. Menurutnya, tenaga kerja dari luar negeri dapat membantu perkembangan ekonomi di Indonesia.

"Kalau menurut saya selama kita memerlukan talenta tertentu yang kita tak miliki, kenapa sih kita tak mengundang talenta dari asing masuk. Dan talenta itu mampu menciptakan sentra inovasi, sentra perkembangan berbagai industri," kata Mari di Kantor DPP PSI, Jakarta Pusat, Minggu (22/4).

Dia pun meminta agar masyarakat tak perlu khawatir dengan banyaknya tenaga kerja asing yang masuk. Hal ini karena bisa memberikan pengetahuan tersendiri untuk masyarakat lokal yang secara sumber daya masih terbatas.

Membludaknya para pelamar kerja karena sempitnya lapangan pekerjaan

"Enggak perlu khawatir, karena jumlah tenaga kerja asing kecil dengan tenaga kerja keseluruhan yang ada. Kita harus berpikir harus ada talenta-talenta yang kita butuhkan untuk bisa mengembangkan talenta di dalam negeri," ujarnya.

"Saya sih percaya talenta kita banyak, tapi kita perlu mendapat info dan pengetahuan pengalaman dari luar, untuk kita kembangkan di dalam negeri," lanjutnya.

Ia juga menjelaskan, bahwa pada akhirnya para tenaga kerja asing yang akan bekerja di Indonesia hanya bersifat sementara. Menurutnya, mereka akan kembai ke negaranya masing-masing.


"Toh izinnya juga enggak selama-lamanya. Mereka izinnya 1, 2, 3 tahun. Dan ada juga yang dipermudah kalau yang keluar masuk misalnya konsultan untuk mesin, untuk spesific task, itu dimudahkan," ujarnya.

"Karena kita perlu tenaga ahli di bidang tertentu untuk proses tertentu. Ini agar kita bisa mudah menjadi technopreneur. Itu enggak mungkin bisa diubah kalau kita tak mengizinkan talenta dari luar masuk," pungkasnya. (kum)

Dhuaar ! Tiap hari ada dua pesawat kirim Buruh Cina ke Indonesia, waktu tibanya malam hari

Sebanyak 70 persen TKA di antaranya didatangkan menggunakan pesawat terbang. Sedangkan 30 persen sisanya menggunakan transportasi laut.

Dari hasil investigasi ditemukan bidang pekerjaan yang umumnya mereka tekuni adalah buruh dan supir angkutan barang.. lalu apa manfaat dari ilmunya ?

Baca juga:

banner

Your Reactions:

*  
Admin
Thankyou guys for reading the article Pembodohan Dari Bekas Meteri Era SBY, Tak Perlu Khawatir TKA, Kita Perlu Ilmu Mereka Jari Langit admited that though we trying to describe accurately, we cannot verify the exact facts of everything posted. Posting may contains Information, speculation or rumor.
Google
Klik untuk buka komentar sesuai akun Anda

Tidak ada komentar

» Komentar anda sangat berguna untuk peningkatan mutu artikel
» Terima kasih bagi yang sudah menulis komentar.